Senin, 21 Mei 2012

Katana (刀)


Katana (刀)

Nihontou74.JPG
Katana (刀) Adalah bahasa Jepang untuk pedang bermata dua dan sering merujuk pada uchigatana setelah periode Muromachi, yang merupakan jenis pedang Jepang (日本 刀, nihontō?), Juga biasa disebut sebagai 'pedang samurai', dan secara umum didefinisikan sebagai ukuran standar agak melengkung (berlawanan dengan gaya yang lebih tua 'tachi' menampilkan kelengkungan lagi) pedang Jepang dengan panjang blade lebih besar dari 60 cm (23,6 inci)  katana ini ditandai dengan penampilan yang khas. : ramping, melengkung, pisau bermata tunggal, penjaga melingkar atau kuadrat, dan pegangan panjang untuk mengakomodasi dua tangan  Ini secara historis terkait dengan samurai Jepang feodal, dan telah menjadi terkenal dengan ketajaman dan kemampuan pemotongan..




Etimologi 

Dalam arti ketat, yang katana istilah dalam bahasa Jepang diterapkan pada setiap jenis pedang bermata tunggal, asal apapun, dan tidak selalu mengacu pada pedang Jepang.

'Katana' pada awalnya digunakan sebagai istilah umum untuk pedang bermata tunggal memiliki 'sori' atau lengkungan pisau. Sementara 'Sugata' atau bentuk dapat mengambil banyak bentuk, termasuk bermata ganda, istilah ini sekarang digunakan secara tidak benar untuk menggambarkan nihontō yang 2 Shaku (606 mm / 24 in) dan lebih lama, juga dikenal sebagai 'dai' atau 'Daito' antara Barat pedang penggemar.

 Hal ini membedakan mereka dari chokutō-berbilah lurus, yang dibawa dari China dengan cara Koreachokutō ini berspekulasi telah ketik 'Sugata' yang pertama katana mengambil, yang dimodelkan setelah pedang diimpor. Ini munculnya nihontō pertama terjadi periode waktu yang sama sebagai awal feodalisme Jepang dan pengakuan daimyo atau 'keluarga besar' pada abad kesembilan akhir kah-ta-nah Diucapkan,. Yang kun'yomi (Jepang membaca) dari kanji 刀, awalnya berarti dao (pedang) atau pisau / pedang dalam bahasa Cina, kata telah diadopsi sebagai loanword dengan bahasa Portugis. Pada Portugis penunjukan (dieja catana) berarti 'pisau besar'.  Sebagai Jepang tidak memiliki bentuk jamak dan tunggal yang terpisah, baik 'katanas' dan 'katana' dianggap bentuk diterima dalam bahasa Inggris  Istilah lain,. Daikatana, adalah makna istilah pseudo-Jepang 'besar pedang', yang dibentuk dengan pembacaan salah dari kanji 大刀 (Jepang: Daito), berasal dari dadao Cina. Kesalahan membaca berasal dari berbagai cara Kanji Jepang dapat dibaca, tergantung pada kombinasi mereka atau tidak dalam satu kata. Telah digunakan di beberapa (berbahasa Inggris) karya fiksi untuk mewakili sejenis katana besar; permainan Daikatana video, misalnya menggunakan pseudo-istilah ini sebagai judul. Nama yang benar dari jenis senjata adalah tachi (太 刀 - catatan tambahan titik, dan membaca yang berbeda 刀), dan berbeda dari ōtachi dan nodachi.

 The 'Meitou' adalah kelas langka katana, meitou berarti 'Dirayakan Pedang' atau 'Dinamakan Pedang'. Mereka berharga pedang melewati generasi, menang dalam pertempuran, atau diberikan sebagai hadiah untuk menghormati. Meitou lebih unggul daripada katana biasa dalam aspek yang paling: pemotongan, daya tahan, dll Meitou lebih mahal, karena kualitas mereka, biasanya buatan tangan dengan pandai besi pedang terkenal-, yang Meitou mendapatkan nama mereka melalui pertempuran, keberadaan panjang, dan bahkan royalti.

Sejarah 

katana berasal pada periode Muromachi (1392-1573) sebagai akibat dari kondisi pertempuran perubahan yang membutuhkan waktu respons lebih cepat.  The katana difasilitasi ini dengan menyodorkan dipakai menjadi melalui sabuk (obi) dengan ujung pisau menghadap ke atas, yang memungkinkan samurai untuk menarik dan memotong musuh mereka dalam gerakan satu . Sebelumnya, pedang melengkung samurai telah dikenakan dengan mata pisau menghadap ke bawah, tergantung dari sabuk  Panjang pisau katana ini sangat bervariasi selama sejarahnya.. Pada akhir abad 14 dan awal 15, bilah katana cenderung antara 70 dan 73 cm (27,6 dan 28,7 inci) panjangnya. Pada awal abad ke-16, panjang rata-rata jauh lebih dekat dengan 60 cm (23,6 inci), tetapi di akhir abad ke-16, itu sekali lagi kira-kira 73 cm (28.7 in).

 katana ini paling sering dipasangkan dengan wakizashi atau shoto, pedang yang sama dibuat tetapi lebih pendek, keduanya dipakai oleh anggota kelas ksatria. Hal ini juga bisa dipakai dengan tanto, sebuah pisau sama berbentuk lebih kecil. Katana dan wakizashi ketika dipasangkan dengan satu sama lain disebut daisho dan mereka mewakili kekuatan sosial dan kehormatan pribadi samurai

Tempa dan konstruksi

Katana-Dresden.jpgPedang asli Jepang terbuat dari baja Jepang khusus yang disebut  'Tamahagane' yang terdiri dari kombinasi keras, baja karbon tinggi dan tangguh, baja karbon rendah Ada beberapa keuntungan dan kemunduran untuk kedua jenis baja.. Baja karbon tinggi lebih sulit dan mampu memegang tepi tajam dari baja karbon rendah tetapi lebih rapuh dan bisa pecah dalam pertempuran. Memiliki sejumlah kecil karbon akan memungkinkan baja yang akan lebih lunak, sehingga dapat menyerap dampak tanpa melanggar tetapi menjadi tumpul dalam proses. Pembuat katana yang mengambil keuntungan dari atribut terbaik dari kedua jenis baja. Hal ini dilakukan oleh sejumlah metode, paling sering dengan membuat potongan berbentuk U baja karbon tinggi (tepi luar) dan menempatkan bilet baja karbon rendah (core) di dalam U, maka pemanasan dan memalu mereka ke batang tunggal. Beberapa pedang-pembuat menggunakan empat bagian yang berbeda (inti, tepi, dan dua potong samping), dan beberapa bahkan menggunakan sebanyak lima. Blok gabungan baja dipanaskan dan dipalu selama beberapa hari, dan maka dilipat dan dipalu memeras kotoran keluar. Umumnya sebuah katana dilipat tidak lebih dari enam belas kali, maka itu adalah dipalu menjadi bentuk pedang dasar. Pada tahap ini hanya sedikit melengkung atau mungkin kurva sama sekali. Kelengkungan lembut katana adalah dicapai dengan proses quenching, melapisi pembuat pedang pisau dengan beberapa lapisan bubur tanah liat basah yang merupakan ramuan khusus yang unik untuk masing-masing pembuat pedang, tetapi umumnya terdiri dari tanah liat, air, dan kadang-kadang abu, bubuk batu gerinda dan / atau karat. Tepi pisau dilapisi dengan lapisan tipis dari sisi dan punggung pedang, maka dipanaskan dan kemudian dicelup dalam air (beberapa pembuat pedang menggunakan minyak untuk memuaskan pisau). Bubur tanah liat menyediakan insulasi panas sehingga hanya tepi pisau akan dikeraskan dengan quenching dan juga menyebabkan pisau untuk kurva karena regangan kisi berkurang sepanjang tulang belakang. Proses ini juga menciptakan garis swerving yang berbeda di tengah-tengah pisau yang disebut Hamon yang hanya dapat dilihat setelah dipoles;. Hamon masing-masing berbeda dan berfungsi sebagai tanda tangan pemalsu katana's pengerasan baja melibatkan mengubah Mikro atau struktur kristal dari material yang melalui quenching dari panas a di atas 800 ° C (1472 ° F) (cahaya merah terang), idealnya tidak lebih tinggi dari kuning panas. Jika didinginkan perlahan-lahan, bahan akan memecah kembali ke dalam besi dan karbon dan struktur molekul akan kembali ke keadaan sebelumnya. Namun, jika didinginkan dengan cepat, struktur molekul baja adalah permanen diubah. Alasan pembentukan kurva dalam pisau Jepang benar mengeras adalah bahwa besi karbida, terbentuk selama pemanasan dan dipertahankan melalui pendinginan, memiliki kerapatan yang lebih rendah daripada bahan akar perusahaan telah terpisah.  Setelah pisau adalah palsu itu kemudian dikirim harus dipoles. polishing mengambil antara satu dan tiga minggu. penggosok menggunakan butiran halus dan lebih halus dari memoles batu sampai pisau telah selesai cermin dalam proses yang disebut kaca.  Hal ini membuat pisau yang sangat tajam dan mengurangi drag membuatnya lebih mudah untuk dipotong dengan. Kelengkungan pisau juga menambah daya pemotongan.

Penggunaan 

desain yang unik yang katana dan khususnya ketajaman perusahaan mensyaratkan cukup beberapa tindakan pencegahan khusus untuk menanganinya. Kegagalan untuk mematuhi tindakan pencegahan ini dapat dengan mudah menyebabkan kerusakan pada senjata atau luka parah.

Penyimpanan dan pemeliharaan 

Jika kesalahan penanganan dalam penyimpanan atau pemeliharaan, katana bisa menjadi irreparably rusak. Pisau harus disimpan dalam sarungnya, kurva ke bawah dan tepi menghadap ke atas untuk menjaga tepi. Hal ini sangat penting bahwa pisau tetap diminyaki, bubuk dan dipoles, sebagai residu kelembaban alami dari tangan pengguna cepat akan menyebabkan pisau untuk karat jika tidak dibersihkan off. Minyak tradisional yang digunakan adalah minyak Choji [99% mineral minyak dan minyak cengkeh 1% untuk wewangian]. Demikian pula, bila disimpan untuk waktu yang lebih lama, adalah penting bahwa katana diperiksa sering dan ditayangkan keluar jika perlu untuk mencegah karat atau cetakan dari pembentukan (cetakan dapat makan dari garam dalam minyak yang digunakan untuk memoles katana).

Kepemilikan dan pembatasan perdagangan

United Kingdom

Pada April 2008, pemerintah Inggris ditambah pedang dengan pisau melengkung 50 cm (20 in) atau lebih panjang ('dan untuk tujuan sub-ayat ini, panjang pisau harus jarak garis lurus dari atas pegangan ke ujung pisau ') untuk Serangan Senjata Order [12] larangan ini. respon terhadap laporan bahwa Samurai pedang digunakan di lebih dari 80 serangan dan 4 pembunuhan selama 4 tahun sebelumnya. [13] Mereka yang melanggar larangan akan dipenjara sampai enam bulan dan dikenakan denda sebesar £ 5.000. Praktisi seni bela diri, sejarah kembali pelaku dan orang-orang saat ini memiliki pedang tersebut mungkin masih mereka sendiri. Pedang juga dapat hukum yang disediakan itu dibuat di Jepang sebelum tahun 1954, atau dibuat menggunakan pedang tradisional membuat metode. Hal ini juga hukum untuk membeli jika dapat digolongkan sebagai 'senjata bela diri's' a [14]. Larangan ini saat ini berlaku di Inggris, Wales, Skotlandia dan Irlandia Utara. Pada September 2009, Republik Irlandia memperkenalkan hukum baru yang sama membatasi kepemilikan pedang dan senjata lainnya. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar